Loading...

Sunday, February 26, 2017

SURVEILANCE PENYAKIT HOG CHOLERA

MONITORING PENYAKIT Clasical Swine Fever (CSF) PADA HEWAN VAKSINASI DAN NONVAKSINASI DI PROPINSI  JAWA TENGAH DAN JAWA TIMUR
TAHUN 2015

Rama Dharmawan, drh1,BBVet Wates Yogyakarta, sangpencerah5@gmail.com

Penyakit Clasical Swine Fever (CSF) atau Hog cholera pada babi merupakan penyakit yang menular yang menyebabkan tingkat morbiditas dan mortalitas yang tinggi, seiring dengan perkebangan peternakan babi di pulau jawa khususnya di Propinsi Jawa tengah dan Jawa timur, daerah tersebut merupakan kantong terbesar populasi babi di jawa, oleh karena itu banyak para pengusaha ternak babi melakukan beberapa rekayasa perbaikan bibit mereka atau melakukan import bibit  di pasar gelap, sehingga di tengarai dapat menjadi masalah awal terjadinya out break, selain itu letupan  kasus sebenarnya masih terjadi di Jawa tengah namun un-reported, karena berbagai alasan, sehingga monitoring CSF selalu di lakukan untuk mengetahui dan mendeteksi agen penyakit sedini mungkin sehingga agen tersebut tidak menyebar ke temapat lain, selain itu,  mengevaluasi tingkat kekebalan populasi babi yang telah dilaksanakan vaksinasi

            Meteode yang digunakan adalah mengunakan deteksi antibodi CSF produk dari VD pro dari korea, yang dapat menggambarkan bahwa hewan telah mengalami infeksi atau tidak dengan mendeteksi antibody nya pada babi yang belum di vaksinasi, sedangkan yang telah di vaksinasi akan tampak tingkat kekebalan dalam suatu populasi, hewan yang di lakukan pengujian adalah dalam 4 tingkatan umur yaitu Starter, Grower, Finisher dan Induk, karena semua bisa berpeluang terjadi infeksi atau sakit, di mulai dari starter apakah sudah terbentuk antibodi yang di turunkan oleh induk (Maternal antibody) atau hasil vaksinasi ketika umur 2 minggu, semua di monitoring untuk mengetahui efektifitas vaksinasi yang di berikan sampai ke tingkat indukan yang ada , sifat penyakit CSF yang carier dapat timbul sewaktu-waktu tergantung kondisi individual hewan.

Hasil Monitoring vaksinasi CSF pada peternakan babi  pada 10 daerah kabupaten, tidak ditemukan gejala klinis yang mengarah ke penyakit CSF dan  masih ditemukan peternak yang belum pernah sama sekali menggunakan vaksin CSF. Jumlah sampel yang di peroleh selama survailance sudah memenuhi targetsampel 100 % yang telah di rencanakan yaitu 704 ekor yang terdiri dari 14 peternak melakukan vaksinasi dan 10 orang non vaksinasi dan di peroleh 346 ekor  babi yang telah di vaksinasi dan 358 ekor babi yang belum di vaksinasi  . Hasil analisa dengan pengujian  menggunakan  Elisa Vd Pro untuk mendeteksi antibodi di peroleh bahwa ada 222 ekor hewan positif  antibody dan 124 ekor hewan yang negatif antibodi dalam cakupan kelompok sempel babi vaksinasi 346 ekor, sehingga terjadi tingkat kekebalan 64,16 % , sehingga jika di hitung dengan uji T-test two tail, dari 10 kabupaten yang telah di kunjungi dan 14 peternak yang melakukan vaksinasi terhitung T tabel 2,,329, dengan T hitung 1,833 dengan tingkat konfidensi @ : 0,01 dan nilai akurasi 99% dengan asumsi kekebalan kelompok populasi minimal > 55% sedangkan dalam hitungan ada 64% ternak positif antibodi, maka  peternakan yang telah di vaksin adalah protektif terhadap CSF, Sedangkan pada kelompok babi yang non vaksinasi terdapat 32 ekor babi terdeteksi positif antibody dan 326 ekor negatif antibody , sehingga ada 8,94 % babi yang terdeteksi antibody,setelah jika di hitung dengan uji T-test two tail, dari 10 kabupaten yang telah di kunjungi dan 13 peternak yang melakukan vaksinasi terhitung T tabel 5,347, dengan T hitung 2,821 dengan tingkat konfidensi @ : 0,01dan nilai akurasi 99% dinyatakan Aman dari penyakit CSF dengan tingkat batas aman < 15 % dari flok positif nonvaksinasi, setelah dilakukan pengujian Elisaproduk IDEXX untuk deteksi Antigen di peroleh hasil : 14 peternakan divaksinasi dan 13 peternakan non vaksinasi , selanjutnya ada 90 ekor babi dari ternak babi vaksinasi dan 94 ekor babi non vaksinasi dengan jumlah total uji 184 ekor dengan hasil semua Negatif Antigen , sehingga dapat diambil kesimpulan bahwa ternak-babi yang terdeteksi positif pada peternakan babi non vaksinasi tidak ditemukan agen penyebab penyakit Clasical Swine Fever (CSF) , hal ini sesuai dengan hasil pengamatan ternak, dengan tidak di temukan dari gejala klinis penyakit Clasical Swine Fever (CSF) / Hog cholera.


Kata Kunci : Clasical Swine Fever (CSF); Maternal antibody; Vaksinasi ; Uji Elisa

TINDAK LANJUT KASUS PENYAKIT EKSOTIK

LAPORAN TINDAK LAJUT KASUS PENYAKIT EKSOTIK PADA SAPI
DI KABUPATEN SRAGEN



Tujuan
1. Investigasi kasus Penyakit terduga penyakit Eksotik pada sapi
2. Menelusur sejarah berkaitan dengan Kronologi kejadian, penyebaran, Penanganan yang telah di lakukan dan penanganan lanjut
3. Mengambil sampel agar dapat di identifikasi penyebab penyakit pada sapi tersebut
4. Memberikan Rekomendasi sementara terkait penanganan kasus penyakit supaya tidak menyebar ke daerah yang lain .

Latar Belakang
Pada tanggal 18 Agustus dari dinas Peternakan dan Perikanan menerima laporan penyakit yang mencurigakan pada hewan ternak sapi bali berumur ± 2 tahun, yang telah di pelihara di tempat peternak selama Bulan, sapi diketahui milik P Jito yang beralamat dusun Sidomulyo, Kelurahan Nglorog, Kecamatan Sragen , Kabupaten sragen, dengan gejala klinis sebagai berikut : Nafsu makan tidak ada, lesu, kluar leleran lendir berwarna bening sampai kuning dan berbau busuk, terdapat lesi-lesi di sekitar lubang hidung, jika di buka mulut tampak tampak ada lesi-lesi di bagian langit-langit maxilla, lidah dan madibula, juga bau mulut yang busuk di ikuti keluar saliva yang berlebihan dan busa dari mulut, dari keterangan pemilik gajala tersebut sudah tampak sudah selama 10 hari, dan di duga merupakan penyakit eksotik yang re emergen, sehingga dari dinas dengan keterbatasan sarana pengujian dan sebagai peneguhan diagnosa maka dinas mengharapkan bantuan dari BBVet Wates untuk mengirimkan tim untuk
melakukan investigasi kasus, agar penyebab kasus tersebut bisa lebih jelas dan dapat ditemukan agen penyakitnya
Untuk Pengujian/ Pemeriksaan/ Penyusunan ;
Pengujian sampel akan di lakukan sesuai dengan gejala klinis yang ada di lapangan, sehingga dari Team mengambil sampel serum darah hewan sakit 1 ekor, darah segar dengan EDTA, swab hidung dan keropeng / lesi dari hidung hewan sakit, dan 20 sampel serum darah hewan berkuku genap di sekitar hewan sakit, pengujian menggunakan uji serologis PMK, IBR dan paratb , isolasi virus dengan Tisue Culture, dan pemeriksaan parasit darah .
Pelaporan Kondisi Lapangan/Tempat Kegiatan
Kondisi di lapangan yang di investigasi Tim BBVet Wates , pemilik melaporkan kepada petugas kesehatan hewan bahwa hewannya sakit, Istilah bahasa jawa nya “Gomen” atau “BEF” karena tidak mau makan dan mulutnya berbusa terus, hal itu sempat pemilik yaitu P Jito juga menaruh curiga jika sapi yang dipeliharanya tidak seperti biasanya, dan minta mantri untuk mengobati, namun stelah 2 hari tidak kunjung sembuh, bahkan menunjukkan gejala yang semakin parah, sehingga pemilik meminta kembali petugas untuk mengobati lagi , namun setelah 2 hari juga tidak ada tanda-tanda membaik, kemudian pemilik memanggil petugas dinas untuk ke 3 kalinya, setelah di periksa, petugas juga melihat kejanggalan dan menaruh curiga sehingga mempunyai inisiatif untuk melaporkan penyakit tersebut ke kantor dinas peternakan dan perikanan Sragen untuk mengecek ulang gejala klinis penyakit yang tidak umum tersebut, berdasarkan informasi petugas dinas, sapi tersebut, didatang kan langsung dari daerah asalnya yaitu di daerah bali tanpa menggunakan ijin dari dinas, sapi bali di datangkan sejak 7 bulan yang lalu tanpa melalui prosedur resmi, namun menggunakan prosedur aspirasi kepala daerah, sehingga jika di tanya surat kelegalan sapi tersebut, pemilik tidak bisa menjelaskan, ini merupakan kritikal point yang penting, ketika otonomi daerah sudah sedemikian bebas, maka segala aturan yang ada dilanggar oleh bagian eksekutif atau bahkan penegak hukum atau bagian legislatif, padahal aturan tersebut bisa berjalan jika didukung oleh komponen, eksekutif, legislatif dan penegak hukum. Point selanjutnya, di bagian cek point antar propinsi ternyata belum berjalan dengan semestinya, sehingga juga menjadi media penebar penyakit, dari daerah bebas menjadi tertular.
Berdasarkan kondisi riil ketika TIM BBVet datang, hewan masih menunjukkan Nafsu makan sudah ada, lebih sigab dari sebelumnnya, masih kluar leleran lendir berwarna bening sampai kuning dan berbau busuk dan juga merah, terdapat lesi-lesi di sekitar lubang hidung, tidak terlihat lesi-lesi pada kaki maupun di bagian tengah kuku, hewan tampak berdiri dan berjalan normal, bagian mata sebelah kiri nampak ada katarak putih. Dan dari informasi pemilik, hewan selalu diberi limbah makanan yang berasal dari pakan kambing yang tidak habis, hal itu
berlangsung selama di pelihara di kandang tersebut, tampak juga kandang berdekatan dengan kandang-kandang ayam jago bangkok dan memelihara sejumlah burung berkicau, informasi dari tetangga sebelah rumah P Jito, hewan-hewan yang berkuku genap tidak ada yang mempunyai gejala klinis seperti itu, artinya selama 10 hari sakit belum ada laporan kasus sakit hewan ternak ruminant di kandang lain, artinya proses penyebaran harus ada kontak langsung bukan melalui aerosol seperti dugaan sebelumnya. Dan berdasarkan informasi petugas dinas dari 20 sapi bali yang di datangkan dari bali hanya tinggal 1 sapi bali tersebut yang masih hidup, yang lainnya telah mati karena di sembelih atau sakit.namun tidak ada informasi lanjut tentang sakitnya , hewan menjadi mati.

Hasil kegiatan

Tim telah mengambil sampel sejumlah 20 ekor serum sapi dan kambing dan 1 ekor serum sapi bali yang sakit , 1 ekor darah + EDTA dari sapi sakit , swab hidung dengan keropeng lesi hidung , mendata kembali kasus hewan sakit terutama ternak berkuku genap di sekitar lokasi sapi sakit, Memberikan rekomendasi terbatas pada pengendalian dan pencegahan penyakit sedangkan untuk pengobatan bisa di berikan obat antibotik spektrum luas LA (long Acting), anti analgesik antipieretik, vitamin B1 dab B plek, obat penguat stamina dan penyemprotan disinfektan di lokasi kandang sakit dan sekitar kandang ternak yang lain.
Hipotesa dan Diskusi
Hipotesa 1 Kasus yng terjadi merupakan Penyakit Ingusan (Malignant Catarhal Fever) penyakit menular yang menyerang sistem pernapasan. Penyakit ini bersifat akut yang dapat menimbulkan kematian. Mortalitas penyakit ini cukup rendah berkisar dibawah 7 % sedangkan Rata-rata Morbiditasnya kisaran 50 – 100 %. Di Indonesia penyakit MCF lebih sering menyerang ternak sapi terutama sapi Bali dan kerbau yang ditandai dengan keluarnya cairan berupa ingus dari lubang hidung yang menjadi ciri khas gejalanya. Penyebab utama penyakit Ingusan (Malignant Catarhal Fever) adalah karena disebabkan oleh virus yang termasuk kelompok gammaherpesviruses seperti Rhadinovirus genus. Virus Rhadinovirus genus diketahui terdiri dari 10 genus salah satu diantaranya yaitu ovine herpervirus-2 (OHV-2) sering ditemukan pada domba, caprine herpesvirus-2 ditemukan pada kambing, dan alcelaphine herpesvirus-1 ditemukan pada rusa. genus tersebut bersifat pathogen. Oleh karena itu ternak sapi maupun kerbau yang lokasi peternakannya berada tidak jauh dengan peternakan domba maupun kambing rentan terhadap penyakit ingusan. Bahkan dilansir dari situs Wikipedia penularan atau infeksi dapat terjadi hingga jaran 5 KM dari domba terdekat.

Tanda atau Gejala Umum Penyakit Ingusan (Malignant Catarrhal Fever) :
  • Demam tinggi di atas 41 derajat celcius 
  • Keluar cairan (ingus) dari hidung dan mulut yang berlebihan
  • Kesulitan dalam bernapas 
  • Bau mulut yang khas
  • rabun / katarak pada mata tunggal
  • Depresi dengan menunjukkan perilaku sering bergerak-gerak (tidak bisa diam) 
  • Terkadang sering berbaring di lantai kandang
  • Penurunan kondisi dan kekurusan akibat nafsu makan menurun bahkan tidak ada
  • Terjadi lesi -lesi daerah mulut juga di hidung
  • Sering sembelit diikuti diarea yang berwarna merah seperti darah 
  • uumumnya terjadi pada sapi bali, sehingga terlihat mirip penyakit Jembrana

Pencegahan dan Pengobatan Karena penyebab penyakit Ingusan (Malignant Catarrhal Fever) adalah virus jadi tidak ada obat yang dapat menyembuhkan yang bisa dilakukan adalah pemberian vaksin yang tujuannya untuk menurunkan gejala klinis semata sesuai anjuran dokter, karena sifat penyakit ini dapat sembuh dengan sendirinya setelah melewati masa gejala klinis. Hal utama yang diperhatikan untuk mencegah penyakit ini adalah dengan memisahkan sapi-sapi yang memiliki gejala demam selama tiga hari (BEF) ke kandang karantina. Lakukan sanitasi kandang dengan ketat, pemberian makan dan minum yang bersih. 
Diferensial Diferensial diagnose atau diagnose banding yaitu 1. Penyakit Mulut dan 2. Kuku  Vesicular stomatitis  3. Penyakit sampar pada sapi 4. Bovine Viral Diarrhea Virus - Mucosal Disease (BVDV-MD) 5. Jembrana 6. Pada kambing dan domba : penyakit virus contagious ecthyma dan orf 
Diagnosa laboratorium dengan. Identifikasi agen penyakit:
1.  Parasitologi : Identifikasi Parasit darah jumlah 2 ekor , hasil : Negatif 
2. Bakteriologi : Kulture bakteri jumlah 2 ekor , hasil : Negatif 
3. Serologi : Identifikasi antibodi NSP PMK jumlah 75 ekor , hasil : Negatif (wilayah sekitar       kasus terduga PMK) 

4. Bioteknologi Identifikasi virus MCF jumlah 1 ekor, hasil : Positif 


Kondisi Sapi yang menderita MCF

Monday, February 20, 2017

MONITORING PENYAKIT AVIAN INFLUENZA DENGAN METODE PETA ANTIGENIK

MONITORING PENYAKIT AVIAN INFLUENZA DENGAN
METODE PETA ANTIGENIK


Pendahuluan
Penyakit Avian Influenza saat ini merupakan salah satu penyakit yang mudah sekali menyerang terhadap setiap species, baik manusia maupun hewan, Beberapa penelitian menunjukkan bahwa infeksi virus-virus Avian Influenza H5N1 pada golongan ayam (gallinaceous) seperti ayam layer, ayam broiler, ayam kampung bersifat sangat pathogen, menyebabkan sakit perakut dan kematian dalam jumlah tinggi, sedangkan itik dan unggas air lainnya relatif lebih tahan terhadap infeksi virus-virus ini ( Wibawa et al., 2012).
Hasil-hasil studi dan investigasi BBVet/BPPV dan beberapa survei epidemiologi dan epidemiologi molekuler yang menunjukkan bahwa tingkat prevalensi virus H5N1 pada itik dan unggas air lainnya di Indonesia sangat rendah dibandingkan prevalensi virus pada ayam (Wibawa et al., 2012).
 Pada akhir tahun 2012 telah terjadi outbreak AI pada unggas air yang menyebabkan kerugian yang luas kepada sentra ternak itik di berbagai daerah di indonesia terutama di pulau Jawa dan saat ini telah menular ke unggas-unggas komersial, oleh sebab itu di butuhkan Metode pemetaan antigenik untuk memonitoring perubahan karakteri virus AI secara berkala, sehingga dapat mengantisipasi kejadian AI yang lebih besar lagi.

MATERI DAN METODE

MATERI
Antigen Reference,  hyperimmune antisera dan Antigenic cartography antisera (prime sera)
Tahapan awal (pre screen) dalam penentuan seleksi virus yang bersirkulasi adalah  menggunakan Reference antisera (hyperimmune antisera) dan Tiga jenis cartography antisera tersebut adalah : a) A/chicken/West-Java/SMI-HMD/2006 (Prime sera); b)A/chicken/Konawe selatan/BBVM2040/2007 (Prime sera); c) A/chicken/West-Java/TASIKSOL/2006 (Prime sera). Sebagai  antigen kontrol maka digunakan antigen H5 A/chicken/Indonesia/Wates 1/2005.
Tahapan untuk pengujian sebagai bahan peta Antigenik Cartography menggunakan 11 (sebelas) jenis antigen referent yaitu : a) A/Hongkong/156x PR8/1997 clade 0; b) A/chicken/Nyanmar/295/2010; c) A/Mallard/Netherlands/3/1999 H5N2; d) A/Vietnam/1194xPR8/2004 clade 1; e) A/chicken/Konawe Selatan/BBVM204(0)/2006; f) A/chicken/West Java/TASIKSOL/2006;A/chicken/West Java/SMI-CSLK-EB/2006; g) A/chicken/West Java/SMI-HAMD/2006; h) A/chicken/Indonesia/Wates-1/2005; i) A/chicken/West Java/Tangerang/6/2008; j) A/chicken/West Java/SMI-ENDRI2/2006 ; k) A/Anhui/01/05xPR8-Bcd/ ,  Di tantang dengan 9 (sembilan)  jenis antisera yang dipakai adalah prime sera  yang diperoleh dari AAHL 9 jenis cartography prime antisera tersebut adalah: A/chicken/Indonesia/Wates-1/2005; b) A/chicken/West Java/SMI-HAMD/2006; c) A/chicken/Konawe Selatan/BBVM204O/2007; d) A/chicken/West Java/TASIKSOL/2006; e) A/chicken/West Java/CSLK-EB/2006; f) A/chicken/West Java/SMI-ENDRI2/2006); g) A/chicken/West-Java/PWT-WIJ/2006; h) A/chicken/West Java/Tangerang/6/2008; i) A/Vietnam/1203/2004. semua antigen dan antisera telah dikarakterisasi secara lengkap oleh AAHL ( Kim, M. and Selleck, P., 2009) 

Antigen yang diuji
Antigen yang diuji pada studi ini adalah antigen dari 27 isolat yang berasal dari perwakilan seluruh wilayah kerja BBVet Wates dari berbagai jenis unggas, diantaranya isolat Ayam, Entok, Itik,dan burung Puyuh. yang diisolasi dan dikumpulkan oleh Balai Besar Veteriner Wates Yogyakarta dari kiriman dinas maupun pelayanan tindak lanjut kasus.

METODE
Tahapan selanjunya BBVET Wates melakukan pengujian HA dan HI test secara lengkap dari hasil seleksi  isolat virus yang terpilih menggunakan 11 Antigen referent dan 9  prime antisera referent yang khusus di produksi oleh AAHL sebagai bahan pembuatan Map/ Peta Antigenik Cartography yang dapat dikirimkan secara on line ke alamat web : https: //acmacs-web.antigenic-cartography.org/acmacs-web. Hasil pemetaan ini selanjutnya akan dibandingkan dan di analisa secara genetik untuk mengetahui derajat atau kuantitas evolusi isolat virus yang sekarang masih beredar di Indonesia.

HASIL DAN PEMBAHASAN

Hasil pengujian dari 27 isolat yang digunakan dengan 9 antisera refferent di peroleh reaksi kuat pada phanel sera A/Vietnam/1203/2004 seperti tampak pada grafik Levy Jennings ,dari 27 isolat tampak jelas seluruhnya di posisi atas , sedangkan pada phanel sera A/chicken/Indonesia/Wates-1/2005 yang digunakan sebagai titik pusat awal penentuan posisi antigen yang beredar berada masih posisi dibawahnya, hal ini mengindikasikan bahwa ada kesamaan kekerabatan antara antigen uji dengan phanel sera A/Vietnam/1203/2004; tingkat homologenitas sebuah isolat akan mencerminkan tingkat kuat tidaknya sebuah avinitas dan aviditas sebuah ikatan antara antigen dan antisera (Fenner, 2011). Sehingga ada hubungan  kekerabatan yang dekat antara virus-virus yang sedang menyerang pada unggas air di indonesia sekarang dengan virus Avian Influenza dari Vietnam.


Pada gambaran visualisasi pada peta antigenik (Antigenic Cartography Map) antara 27 antigen uji terhadap 11 antigen refferent yang digunakan; terlihat bahwa semua isolat uji menunjukkan arah terhadap phanel sera A/Vietnam/1203/2004, tidak mengarah ke phanel sera yang lain sehingga antara gambaran grafik Levy Jennings dan Antigenic Cartography Map  sangat sinergi dengan kenyataan yang ada sekarang, artinya bahwa virus-virus di Indonesia sekarang telah mengalami evolusi atau perubahan secara antigenik. Pengujian Antigenic Cartography pada saat ini, memang sangat dibutuhkan, untuk memonitoring perkembangan isolat virus baru yang sekarang tengah bersirkulasi sehingga pemerintah dapat cepat menentukan kebijakan selanjutnya.



KESIMPULAN DAN SARAN
Dari hasil pemetaan virus dengan metode Antigenic cartography menujukkan bahwa adanya evolusi antigenic pada virus indonesia sekarang dan adanya hubungan kekerabatan yang kuat antara virus-virus AI yang menyerang pada unggas air  di Indonesia yang sekarang dengan virus AI yang berasal dari Vietnam. sehingga di perlukan analisa lebih lanjut terhadap pentingnya pembuatan vaksin baru atau pengujian efikasi sebuah vaksin terhadap isolat baru sekarang yang tengah mewabah.

UCAPAN TERIMA KASIH
Penulis mengucapkan terima kasih kepada Kepala  BBVet Wates.  Ucapan terima kasih kepada Dr .Eugene Skepner Programmer Antigenic artography, Center for Pathogen Evolution, University of Cambridge,yang telah mengijinkan kami mengolah data antigenic secara online,   kami juga sampaikan ucapan terimakasih kepada Australian Animal Health Laboratory (AAHL), Geelong, Australia dan FAO-OIE OFFLU Project yang telah membantu peningkatan kapasitas pengujian dan pengembangan diagnosis AI. Kami juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam investigasi penyakit.


DAFTAR PUSTAKA
Wibawa, H., Bingham, J., Nuradji, H., Lowther, S., Payne, J., Harper, J., Wong, F., Lunt, R., Junaidi, A., Middleton, D. &Meers, J. 2012. The pathobiology of two Indonesian H5N1 avian influenza viruses representing different clade 2.1 sublineages in chickens and ducks Comp Immunol Microbiol Infect Dis. In Press.
Derek J. Smith, et al. 2004, Mapping the Antigenic and Genetic Evolution of  Avian Influenza Science 305, 371 DOI:  0.1126/science.1097211
Fenner et all .2011., Veterinary Virology, 4Ed, 39-41,
Kim M. and Selleck P.,(2009), Analysis of Antigenic Cartography  Data, Makalah Workshop OFFLU/AAHL 2-4 September  2009 : 1-9.






Wednesday, March 9, 2011

PENELUSURAN VIRUS AVIAN INFLUENZA H5N1 DENGAN METODE ANTIGENIC CARTOGRAPHY DI INDONESIA


Rama Dharmawan1, Sri Wahyuningsih1, Akhmad Junaedi1, dan L.M Kim2, Paul Selleck3
1Balai Besar Veteriner Wates; 2 FAO - (OFFLU); 3AAHL

            Perkembangan virus Avian Influenza di Indonesia sangat cepat perubahannya, hal ini disebabkan juga karena sifat virus AI yang mudah berubah secara struktur genetic maupun felogenik, namun dalam dekade tahun ini mulai bulan Januari – Desember kejadian kasus AI mulai menurun di bandingkan tahun sebelumnya, belum ada benang merah antara kejadian kasus AI di lapangan dengan perubahan genetis virus dari tahun ke tahun. Penelusuran Virus AI selama ini masih menggunakan metode yang mahal dan lama, namun Penelusuran virus AI dengan metode Antigenic Cartography dapat di lakukan dengan cepat dan murah  dan sebenarnya sangat menarik karena dari data yang di kumpulkan sebelumnya, banyak virus-virus AI dari tahun 2008-2010 yang berasal dari unggas cenderung mengalami revolusi, sedangkan di tingkat mamalia virus cenderung lebih stabil, hal ini membutuhkan penelitian lebih lanjut, terutama untuk kegiatan AI bukan difokuskan ke arah hewan unggas namun hewan-hewan yang termasuk mamalia, karena selama ini belum ada survailance AI di tingkat antar species, yang nantinya juga bisa mendukung terhadap program Antigenic Cartography dalam rangka membuat vaksin untuk menanggulangi wabah AI lanjutan.
 Kegiatan Antigenic Cartography sampai saat ini  masih berkonsentrasi terhadap Prescreening virus, untuk semua DIC seluruh Indonesia, untuk langkah selanjutnya adalah menseleksi virus yang telah diuji untuk bisa di evaluasi perubahan gambaran posisi virus pada peta Antigenic Cartografi, sebelumnya OFFLU telah mengadakan beberapa kali pertemuan agar bisa bekerja maksimal di masing-masing Laboratorium di setiap DIC namun harapan itu juga masih di evaluasi lagi karena kiriman hasil uji isolat virus masih berbeda-beda formatnya ke Pusat Antigenic Cartography (BBVET Wates), selain itu reagen yang digunakan masih perlu di tambahkan untuk bisa di gunakan dalam pengujian full Antigenic Cartography, sampai saat ini sudah dilakukan seleksi isolate virus AI sejumlah 34 isolat virus dari  jumlah virus yang telah di Pre Screening 367 isolat virus dari 8 DIC dari seluruh Indonesia .
Dari hasil seleksi tersebut, dilakukan penggandaan jumlah isolate, dari Pasase 1 sampai Pasase 3; akan tetapi dari 34 isolate tersebut hanya ada 32 isolate yang bisa di tumbuhkan lagi, dari 32 Isolate yang sudah di persiapkan tersebut di harapkan dapat di kirimkan ke AAHL (Australian Animal Health Laboratory) di Geelong untuk di uji menggunakan full panel reagen Antigenic Cartography agar bisa di seleksi lagi lebih lanjut virus-virus yang telah mengalami evolusi, selanjutnya hasil seleksi  virus-virus AI dari pengujian Full panel Antigenic Cartography akan  di karakteristik secara genetik dengan metode Squencing oleh 3 institusi nasional yaitu Balitvet, BPPH Bukit tinggi dan PUSVETMA, ditambah 1 institusi Internasional sebagai  lembaga Refferent dan quality control pengujian yaitu AAHL (Australian Animal Health Laboratory) di Geeelong, Australia dan sekaligus mengirimkan data pengujian Full panel Antigenic Cartography tersebut peta program MDS (Multi Dimentionale Scaling) di Erasmus , Belanda. Namun hingga sekarang kami  belum ada informasi kejelasan dari pemerintah tentang ijn pengiriman isolate, Standart operasional, petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis pengiriman ke AAHL (Australian Animal Health Laboratory) di Geelong,Australia.
Tabel 1 adalah informasi hasil kiriman tiap DIC  di Indonesia dari kiriman data dan Isolat virus Ke BBVet Wates, bedasarkan tahun isolate virus
Tabel 2 adalah informasi hasil kiriman tiap DIC di Indonesia dari kiriman data dan Isolat virus Ke BBVet Wates, berdasarkan jenis speciesnya
Tabel 3 adalah daftar 34 isolate virus yang merupakan hasil seleksi dari 367 isolate virus antara DIC Wates sebagai pusat Antigenic Cartography dengan Dr Mia Kim dari OFFLU dan Drh Nining MVSc sataf dari FAO pada tanggal 14 oktober 2010 bersama Dr Mia Kim,
Untuk periode bulan September sampai Desember 2010 BBVet Wates telah melakukan pengujian isolate virus dan pengolahan data dari Hasil HI test, adapun data tersebut tersaji sebagai berikut;
Tabel 4, Data Pengirim Isolate virus AI dan data hasil pengujian HI test AI ke BBvet Wates
No
Nama Pengirim
Jenis kiriman
Jumlah kiriman
Hasil isolasi
Hasil  HI test
1
BBVet Maros
Data Pengujian dan Isolat virus
17
2
17
2
BPPH Bukit Tinggi
Belum
Belum
Belum
Belum
3
BPPH Banjar Baru
Isolat Virus
11
3
3
4
BBVet Wates
Isolat Virus
6
6
6
5
BPPH Lampung
Data Pengujiaan
4
0
4
6
BPPH Medan
Data Pengujian
4
0
4
7
BBVet Denpasar
Belum
Belum
Belum
Belum
8
BPPH Subang
Belum
Belum
0
1




Tabel 3, Data pengirim Isolat virus AI ke DIC Wates bulan  Agustus – Desember 2010


Tabel 4, Data Daerah asal Isolate virus yang yang telah di ujikan dari bulan Agustus – Desember 2010
 Setelah dilakukan pengujian dengan 3 antisera dari 34 isolate virus terbut maka dapat di peroleh gambar grafik sebagai berikut  seperti tergambar pada grafik 1:


Pembahasan
Dari Gambar  grafik 1 merupakan hasil Prescreening  dengan metode uji  HI test dengan menggunakan 3 antisera yaitu Tasiksol yang digunakan sebagai perwakilan virus-virus baru yang bersirkulasi di sektor 3, SMI HAMD yang digunakan sebagai perwakilan virus-virus lama yaitu isolate virus yang diperoleh sebelum tahun 2008 dan KONAWE digunakan sebagai perwakilan virus-virus yang berasal dari sektor 4 yaitu ayam-ayam kampung. Berdasarkan hasil uji HA dan HI test dari 34 isolate yang di peroleh selama 4 bulan akhir di tahun 2010 tampak pada gambar grafik 1 


yaitu gambaran virus-virus AI yang di uji dengan sera Tasiksol berada di posisi atas, dilanjutkan virus-virus  AI yang diuji dengan menggunakan sera SMI HAMD di posisi di tengah dan dilajutkan di posisi bawah adalah viru-virus AI yang diuji dengan sera KONAWE, sehingga dari hasil serologis tersebut dapat disimpulkan bahwa virus-virus AI yang bersirkulasi di Indonesia masih terus berevolusi. Proses evolusi ini termasuk cepat dari jangka waktu 4 bulan saja sudah tampak perubahannya secara nyata, hasil pergerakan evolusi virus-virus AI tersebut dapat di ketahui dengan membandingkan dengan data-data hasil Prescreening virus-virus AI sebelumnya, seperti terlihat pada Gambar Grafik 2, gambaran grafik ini merupakan hasil Prescreening virus-virus AI pada tahun 2008, sedangkan hasil Prescreening virus-virus AI pada tahun 2010 dapat di amati pada Gambar Grafik  3, dari kedua gambar tersebut kalau kita amati dengan seksama tampak dengan jelas perubahan posisi virus-virus AI ketika di ujikan dengan 3 antisera yaitu TASIKSOL, SMI HAMD dan KONAWE, untuk lebih jelasnya bisa dilihat pada Gambar grafik 2 dan 3
Gambar Grafik 2
Gambar Grafik 3

Gambar Grafik 2 dan 3 dari isolate virus  periode Januari – Mei tahun 2010, adalah sebuah gambaran (Pattern) proses perubahan virus-virus AI yang di uji secara serologis, dapat di lihat dengan jelas, bahkan per semester tahun ; walaupun demikian semua isolate harus bisa di pastikan secara genetic, melalui proses sequencing, dari hitungan asam basa tersebut kita bisa mengklasifikasikan secara filogenik virus yang berkembang. Tahun demi tahun virus bisa berevolusi secara serologis, namun kalau di gambar  peta (Cartography) secara 3 dimensi maka virus tersebut di prediksi masih bersirkulasi di clade 2.1.1 dan 2.1.3, jadi belum mengarah jauh pindah clade, tetapi virus-virus Avian Influenza H5N1 masih berpotensi terjadi “Reasortan” perpindahan susunan asam basa dalam RNA antar species, sehingga perlu di waspadai. Pada tahun 2010 ini isolate virus AI yang berasal dari mamalia hampir tidak ada sama sekali; bahkan kejadian AI di Indonesia cenderung menurun di tahun ini menurut  FAOAIED News, dari 1300 respoden di seluruh Indonesia melalui informasi PDS/PDSR data untuk kejadian AI di lapangan dicoba di kumpulkan untuk memberikan gambaran di tiap daerah desa,  kecamatan maupun kabupaten di Indonesia , hal ini penting untuk menentukan daerah bebas  AI secara terbatas.
Permasalahan yang berkembang dalam penanganan penyakit AI tidak hanya dalam menentukan bagaimana cara membebaskan AI pada suatu daerah, namun juga bagaimana cara dalam menentukan vaksin yang tepat, dari beberapa sampel isolate AI yang telah di uji, tampak variasi virus yang berubah pada setiap tahunnya; kalau kejadian itu terus berubah maka Indonesia akan sulit menentukan antigen yang sesuai, dan bagaimana memproduksinya, dan mungkin yang menjadi permasalahan klasik yaitu bagaimana aplikasinya di masyarakat sector 1 sampai 4, apakakah harus ada kebijakan baru untuk membuat langkah pemerintah menjadi lebih arif disaat para rakyat sudah menunggu lama untuk mendapakan solusi yang tepat untuk mengatasi wabah Avian Influenza.
Kesimpulan sementara yang di peroleh adalah adanya proyeksi pergerakan virus di tahun 2010 mulai mengarah ke arah isolate Tasiksol, sedangkan isolate Taksiksol tersebut merupakan isolate yang di peroleh dari peternakan di sector 1 dan 2, jadi wabah AI yang terjadi pada Breeding Farm, namun yang menjadi keprihatinan kita yaitu tidak adanya control dari pemerintah dalam mengendalikan vaksin illegal masuk ke negri ini menambah masalah yang lebih berat dalam penanganan kasus AI, dan akhirnya ternak-ternak rakyat lah yang menjadi korban.






Daftar pustaka
Horimoto,T. and Kawaoka., (2001).-Pandemic Threat Posed by Avian Influenza A Viruses. Clinical Microbiology Reviews., 129-149

Murphy,B.R. and Webster R.G., (1996).- Orthomyxoviruses., 1397-1445

Potter.C.W. (1998). -Chronicle of Avian Influenza Pandemic.,  3-18

FAOAIDEnews.,(2010). H5N1 HPAI Global Overview.,  1-18

Kim M. and Selleck P., (2009) Konsultasi Tentang Peningkatan Kapasitas terkait OFFLU di Indonesia Makalah Workshop OFFLU/AAHL 1 Juli  2009 : 1-24.

Kim, M. and Selleck, P., (2009), Serology and Virus Typing for Antgenic Cartography, Makalah Workshop OFFLU/AAHL 2-4 September  2009 : 1-10.

Kim M. and Selleck P.,(2009) Analysis of Antigenic Cartography  Data, Makalah Workshop OFFLU/AAHL 2-4 September  2009 : 1-9.

Suwarno. Dkk., (2006). Karakterisasi Virus Avian Influenza dengan Uji Serologik dan Reverse Transcriptase-Polymerase Chain Reaction, Media kedokteran hewan., 2 : 2

Suzuki, Y. and Nei, M.( 2002). Origin and Evolution of Influenza virus hemaglutinin genes, Mol Biol Evol., 19: 501-509

Ron A.M, Foucier and Derek. J, (2008). Use of Antigenic cartography in Vaccine Seed Strain Selaction, Avian Disease, Jounal Citation Report :  220-223

Chen,H. & Bu,Z. (2009). - Development and application of avian influenza vaccines in China. Curr.Top.Microbiol.Immunol., 333, 153-162.

Fouchier Ron,A.M. & Smith,D.J. (2010). - Use of antigenic cartography in vaccine seed strain selection. Avian Dis., 54, 220-223.

Lee,C.W., Senne,D.A., & Suarez,D.L. (2004). - Effect of vaccine use in the evolution of Mexican lineage H5N2 avian influenza virus. J.Virol., 78 (15), 8372-8381.

Swayne,D.E., Beck,J.R., Garcia,M., & Stone,H.D. (1999). - Influence of virus strain and antigen mass on efficacy of H5 avian influenza inactivated vaccines. Avian Pathol., 28, 245-255.

Swayne,D.E., Beck,J.R., Perdue,M.L., & Beard,C.W. (2001). - Efficacy of vaccines in chickens against highly pathogenic Hong Kong H5N1 avian influenza. Avian Dis., 45 (2), 355-365.

Swayne,D.E., Garcia,M., Beck,J.R., Kinney,N., & Suarez,D.L. (2000). - Protection against diverse highly pathogenic avian influenza viruses in chickens immunized with a recombinant fowl pox vaccine containing an H5 avian influenza hemagglutinin gene insert. Vaccine, 18 (11-12), 1088-1095.

Swayne,D.E. & Kapczynski,D.R. (2008). - Strategies and challenges for eliciting immunity against avian influenza virus in birds. Immunological Reviews, 225 (1), 314-331.

Swayne,D.E., Lee,C.W., & Spackman,E. (2006). - Inactivated North American and European H5N2 avian influenza virus vaccines protect chickens from Asian H5N1 high pathogenicity avian influenza virus. Avian Pathol., 35 (2), 141-146.